//
you're reading...
Berita Nasional

Kang Dedi: Nikah ke KUA Bentuk Diskriminasi Beragama!

Ilustrasi Islam
Ilustrasi

Kang Dedi: Nikah ke KUA Bentuk Diskriminasi Beragama!
TB Ardi Januar – Okezone

JAKARTA – Perlakuan diskriminasi yang dilakukan negara terhadap masyarakat berdasarkan pemeluk agama kerap terjadi. Tidak hanya dalam hal menjalankan ibadah, tanpa disadari perlakuan diskriminasi juga sudah terjadi lama dalam hal kecil seperti pernikahan. Itu lah yang diutarakan Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi.

Menurut dia, bukti diskriminasi berkeyakinan terjadi dalam hal pernikahan. Dimana, masyarakat yang beragama Islam harus mengurus ke Kantor Urusan Agama (KUA), sedangkan masyarakat yang beragama non Muslim cukup hanya melapor ke Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) setempat.

“Dalam urusan kawin ini saya bingung. Perkawinan itu peristiwa ritual atau peristiwa administrasi kependudukan? Kalau memang ritual, kenapa dicatat? Kalau memang peristiwa administrasi kependudukan, kenapa dicatatnya oleh KUA, bukan oleh Disdukcapil?” kata Dedi kepada Okezone, Rabu (26/11/2014).

Masyarakat non Muslim, lanjut Dedi, perkawinannya dicatat Disdukcapil. Karena itu, Dedi menyayangkan mengapa untuk urusan perkawinan harus dibedakan padahal Muslim atau non Muslim sama-sama rakyat Indonesia. “Ditambah lagi banyak daerah yang menggratiskan Sistem Pencatatan Pernikahan yang dilayani Disdukcapil, sedangkan yang dicatat KUA masih bayar. Ini adalah diskriminasi yang harus dibahas serius para aktivis HAM,” singkat Bupati yang dikenal nyentrik ini.

Persoalan yang lebih serius dari diskriminasi pernikahan ini adalah banyaknya masyarakat yang menikah tanpa mengurus ke KUA lantaran tak punya biaya untuk membayar administrasi. Akibatnya, lanjut Dedi, banyak anak-anak yang kesulitan memiliki akta kelahiran.

“Sangat diskriminatif. Ini betul-betul perkara serius. Pada waktu musim kawin, calon pengantin harus nunggu lama karena jumlah yang dikawinkan sangat banyak. Mereka yang tak tercatat di KUA juga cukup banyak padahal merekaadalah penganut paham asli Nusantara. Ternyata diskriminatif terhadap penduduk asli sebuah negara bukan berlangsung di negeri orang saja, tetapi berlangsung di negeri kita,” pungkas pria yang akrab disapa Kang Dedi ini.
(teb)

http://m.okezone.com/read/2014/11/26/34 … i-beragama

– HOT NEWS: MENKOMINFO TIFATUL SEMBIRING SELINGKUH, ISTRI PERTAMA KABUR DARI RUMAH!!!!

– MENKOMINFO: Kalau Internetnya Cepat Mau Dipakai buat Apa?

– Korupsi Ahmad Heryawan/Aher Gubernur PKS Bisa dibaca disini.

– Korupsi Anis Matta, Tifatul Sembiring dan pejabat PKS lainnya bisa dibaca disini.

Beberapa Link/Website Mungkin Diblokir, untuk membuka blokir silakan klik:
Tip-tip Buka Blokir Website Karena Nawala

Atau dengan Firefox Add On Berikut:

Firefox anonymoX – Anti Blokir Situs Website

Faithfreedom Indonesia

PKS Partai Mesum
Foto Koalisi Koruptor Prabowo Hatta Prahara

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: