//
you're reading...
Common

Barnabas dan Paulus dikirim alohswt ke anthakiyah (Antiokh) ?

Ilustrasi Islam
Ilustrasi

Barnabas dan Paulus dikirim alohswt ke anthakiyah (Antiokh) ?
:stun:

http://wanda-yulianto.blogspot.com/2011/10/semalam-malam-jumat-saya-mencoba.html

Detil kisah ini saya kutip dari tiga kitab tafsir :
1. Tafsir an Nasafiy, karya imam an Nasafiy
2. at tahrir wa at tanwir karya Ibnu ‘Asyur
3. at Tafsir al Munir karya Dr Wahbah az Zuhaily

Kisah ini terjadi sesudah nabi Isa‘alaihi as salaam diangkat ke langit, Nabi Isa berpesan kepada para Hawariyyin untuk mencegah manusia dari menyembah patung.

Maka dikirimlah Barnabas dan Paulus ke anthakiyah (Antiokh), kota ini sekarang masuk wilayah selatan negara Turki.

Penduduk Anthakiyah saat itu terdiri dari kalangan Yunani penyembah berhala dan Bani Israel.

Barnabas dan Paulus gigih menyeru, adapun penduduk anThakiyah mendustakan mereka, Penduduk dari Kalangan Yunani memegang teguh paganisme mereka dan kalangan Bani Israel mencegah manusia mengimani Isa.

Lalu Allah mewahyukan pada kalangan Hawariyyin untuk memperkuat dakwah di Anthakiyah, maka dikirimlah Syam’an, Menyeru untuk menyembah Allah.
Penolakan pada dakwah tauhid ini sangat kencang. Diantara syiar utama paganisme adalah manusia itu sama dan para dewa tidak mewahyukan perintah pada manusia, yang ada adalah para dewa itu turun ke bumi lalu menyerupai manusia untuk menyampaikan risalah pada manusia.

Penduduk anThakiyah berkata bahwa “ar Rahman” tidak mewahyukan.
Penggunaan kata ar Rahman dalam ayat 15, memiliki beberapa urgensi, pertama bahwa penduduk anthakiyah dari kalangan Yunani mengagungkan Zeus yang diyakini sebagai sumber kasih sayang.
Dan penduduk dari kalangan Bani israel sangat menghindari penggunaan kata Allah, mereka mengganti kata Allah dengan menyebutkan satu sifatnya saja, terutama satu kata ini yang berarti kasih sayang.

Ketiga utusan ini menyampaikan hujjah yang kuat sehingga menyebabkan populernya doktrin-doktrin yang disampaikan, perbedaan pendapat dan sikap mulai terdapat diantara penduduk anthakiyah, Dan selain itu hujan pun tidak turun.

Kondisi ini menyebabkan keputusasaan dikalangan pemimpin penduduk Anthakiyah, mereka berpendapat penyebab kondisi sial tersebut adalah dakwah para Rasul.
Ketiga Rasul menyampaikan bahwa kondisi sial itu disebabkan tidak berimannya mereka kepada risalah tauhid.

Penduduk Anthakiyah kemudian mengusir para Rasul.
Para Rasul itu kemudian mengembara ke berbagai kota, Dalam pengembaraan itu ada beberapa hal yang terjadi :
1. Beberapa keajaiban ditunjukan Paulus dan Barnabas
2. Bani Israel selalu memprovokasi agar para Rasul diusir. Dan dalam riwayat disebutkan bahwa Paulus dirajam di kota Listra

Dalam selang waktu dakwah para Rasul ini, ada seorang tukang kayu, bernama Habib, ia telah beriman sejak lama dan mengasingkan diri ke pinggiran kota. Ketika mendengar kedatangan para Rasul, ia bersegera datang ke kota. Ia ingin memberikan nasihat kepada kaumnya agar jangan berbuat dzalim kepada para Rasul, apalagi merajam mereka.
Dalam Nasihat kepada kaummnya sang tukang kayu menyampaikan beberapa point:

1. Ia mengetahui dengan pasti bahwa kaumnya sangat materialis, maka pendekatan yang ia pakai adalah bahwa para Rasul itu adalah penyeru yang tidak meminta upah
2. Sang tukang kayu menegaskan bahwa kaumnya telah memahami konsep ketuhanan, bahwa ada Tuhan yang Menciptakan. Dan ketika datang keterangan yang jelas tentang siapa pencipta, ia mempertanyakan : adakah alasan untuk tidak beriman kepada Sang Pencipta
3. Konsep ketuhanan tidak akan menunjukkan jalan yang benar jika tidak dibarengi konsep ibadah atau konsep penyembahan atau sistem ritual yang benar
4. Menegaskan bahwa para dewa dan patung-patungnya yang disembah bukanlah Tuhan yang Penuh Kasih Sayang yang memberikan manfa’at dan mudharat
5. Seruan tegas untuk menyembah Tuhan yang sesungguhnya

Atas nasihat-nasihat yang diberikan ini, tukang kayu tersebut dibunuh.
Kemudian di ayat 26 disebutkan bahwa tukang kayu tersebut masuk ke dalam surga, dan mengingat kerugian yang dialami kaumnya, dan betapa Ampunan Allah menyebabkannya mendapat tempat terbaik.

Dengan kejadian-kejadian tersebut, Allah tidak mengadzab kota itu dengan bala tentara malaikat, tetapi cukup dengan mengirimkan satu malaikat saja yang melaksanakan perintah Allah dengan satu kali teriakan saja, dan kebudayaan kota tersebut menjadi kebudayaan yang mati.

Penyesalan terbesar atas sikap manusia adalah sikap mengolok-olok para utusan Tuhan.

Kisah ini, diantara sekian kisah yang diperintahkan Allah agar diceritakan nabi Muhammad pada ummatnya,

Kita dapat mengambil beberapa pelajaran dari kisah ini :

1. Konsep Allah memberikan wahyu pada manusia pilihan dan mengutus mereka untuk menyeru pada bangsa-bangsa adalah konsep utama yang sangat mendasar, Tatkala siklus para nabi ini telah ditutup, maka Rasulullah menyebutkan dua konsep manusia pilihan, pertama adalah para ulama pewaris nabi-nabi, dan para Mujaddid yang terlahir setiap 100 tahun.
Lawan dari konsep utama ini diantara nya adalah konsep mythologi dewa-dewa, dimana para dewa-dewa tersebut hidup di bumi di tengah-tengah manusia, adapun manusia adalah sama, tidak ada manusia penerima wahyu, yang ada adalah dewa jika menikahi manusia maka ia manusia setengah dewa. Turunan dari konsep ini adalah meyakini Tuhan dapat bersatu dengan jiwa manusia, atau konsep new age misalnya.
Konsep mythologi dewa-dewa dewasa ini kembali melakukan kampanyenya, cobalah tengok toko-toko buku, mulai dari buku yang ditujukan untuk anak-anak hingga dewasa.

2. Kita akan selalu mendapati suatu masa dimana pendukung kebenaran berasal dari kalangan yang lemah. Kalangan lemah ini baik perorangan maupun suatu kelompok bangsa.
Dalam kisah ini seorang tukang kayu yang dengan mudah dapat dibunuh.

Dalam dakwah nabi Muhammad, maka penyambut pertama adalah kaum arab Hijaz yang paling sederhana sistem hidupnya jika dibanding negeri-negeri arab lainnya dari mulai Saba, Himyar, Lakhmid, Ghassan, Kindah, dll. Hal ini bisa kita baca dalam surat Muhammad ayat 13:
وَكَأَيِّنْ مِنْ قَرْيَةٍ هِيَ أَشَدُّ قُوَّةً مِنْ قَرْيَتِكَ الَّتِي أَخْرَجَتْكَ أَهْلَكْنَاهُمْ فَلَا نَاصِرَ لَهُمْ (13)

“Bagaimanakah dengan suatu kampung yang lebih kuat dari kampung halaman mu (Mekkah) yang mengusirmu. Kami membinasakan penduduk kampung-kampung yang kuat itu, maka mereka tidak memiliki penolong”

Keimanan pada Allah adalah sesuatu yang diganjar dengan pahala besar, dimana dengan keimanan pada Allah, juga kesabaran dalam memperjuangkan kebenaran, maka Allah meneguhkan dan memperkuat posisi orang-orang beriman.

Semua persfektif perbaikan dalam ranah kehidupan dunia maupun yang ditujukan untuk keabadian akhirat, harus dilandasi motivasi keyakinan pada Allah dan Allah maha melihat maha mengetahui.
Niat dan motif selain pada Allah adalah tertolak.

Betapa kita sering mendengar ungkapan “negara A yang penduduknya kafir, tetapi lebih islami dari negeri Islam, negeri tersebut bersih kota-kotanya, pemerintahannya bersih dari korupsi, industrinya maju, dll, dll

Ungkapan demikian sekilas tampak benar namun sesungguhnya sangat berbahaya. Ungkapan ini menyandarkan pada parameter-parameter “duniawi”. Padahal sesungguhnya persfektif muslim adalah “keyakinan akan keesaan Allah dan beramal shaleh, memohon kebaikan akhirat baru dunia atau mengedepankan akhirat tanpa melupakan bagian dunia”

Dan masih banyak pelajaran lain yang dapat kita ambil, mudah-mudahan setiap ayat yang dibaca selalu menjadi inspirasi bagi kita untuk semakin dekat berinteraksi dengan al Qur’an

– HOT NEWS: MENKOMINFO TIFATUL SEMBIRING SELINGKUH, ISTRI PERTAMA KABUR DARI RUMAH!!!!

– MENKOMINFO: Kalau Internetnya Cepat Mau Dipakai buat Apa?

– Korupsi Ahmad Heryawan/Aher Gubernur PKS Bisa dibaca disini.

– Korupsi Anis Matta, Tifatul Sembiring dan pejabat PKS lainnya bisa dibaca disini.

Beberapa Link/Website Mungkin Diblokir, untuk membuka blokir silakan klik:
Tip-tip Buka Blokir Website Karena Nawala

Atau dengan Firefox Add On Berikut:

Firefox anonymoX – Anti Blokir Situs Website

Faithfreedom Indonesia

Koruptor Koalisi Prahara Prabowo Hatta Rajasa
Foto Koalisi Koruptor Prabowo Hatta Prahara

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: